Arsip

Archive for Februari, 2012

Anda Jomblo…. Lakukanlah Hal Ini saat Valentine’s Day!!!

Februari 13, 2012 Tinggalkan komentar

1.  Doa

Orang jomblo itu masuk alam golongan teraniaya. Dan doa orang teraniayah itu diijabah. Saya yakin anda yang jomblo (kayak saya nggak jomblo aja) pasti ngenes karena sering mendapat hinaan dan cacian dari para kaum yang tidak mau bertoleransi dalam ber-asmara. Mau tahu siapa contohnya? Tuh yang suka pajang prof pic berduaan sama pacarnya. Walaupun kalau si pelaku adalah cewek, biasanya cowok di fotonya lebih tampak sebagai budak daripada pacarnya. Atau orang-orang yang sering sok unyu pas ngetwit dengan pacarnya….hueeeeeeeek *dengki tingkat kecamatan*.

Nah orang model begini lah yang butuh DOA kita. Seperti apa doanya? Simple saja. Doakan pas tanggal 14 Februari ntar hujan deres, banyak ulangan, deadline kerjaannya numpuk, atau bisulan di pantat. Pokoknya doa aja biar kaum yang gak punya toleransi berasmara itu apes pas hari laknat, 14 Februari.

2. Sabotase

Pasti ada dong temen kumpulan anda yang suka pamer kemesraan dengan pacarnya. Kurang ajarnya, tuh orang pamernya di depan kita-kita yang sedang melajang ini. Orang model begini gak usah dikasihani cuy. Kasih pelajaran…!!!! Salah satunya adalah dengan men-sabotase hari Valentine si Kampret ini.

Sebagai contoh berpura-puralah anda jadi agen pensuplai coklat khusus Valentine. Nah sebisa mungkin tawarkan produk dagangan anda ke temen yang rese tadi. Namun jangan lupa. Kalo deal, maka jangan sampai yang anda jual itu adalah coklat beneran. Ganti dengan Broklak!!! Mencret….mencret…dah.

NB : broklak itu obat pencuci perut yang mirip coklat.

3. Mengalihkan Perhatian

Coba deh ente perhatiin. Orang pacaran itu sebenernya masing-masing mereka tersiksa kok. Kebanyakan sih mereka menjalin hubungan bukan untuk saling mengasihi. Tapi hanya untuk sekedar prestis. Dan yang lebih parah, malah ada yang pacaran hanya demi ‘status hubungan’ di facebook supaya tercantum ‘sedang berpacaran dengan………’.

Model hubungan semu seperti ini sebenernya mudah dihancurkan kok he he he he. Tinggal alihkan saja perhatian dari cewek atau cowoknya. Cukup pilih salah satu saja. Contoh kasusnya kalau yang ingin kita alihkan perhatiannya adalah si cowoknya, cukup iming-imingi dengan tawaran nonton bareng tim bola kesayangan. Ato ajak aja maen PS3, futsal, atau kegiatan yang kesannya lebih penting dari cewek mereka. Hmpf….

Kalau yang ente alihkan perhatiannya adalah sang cewek, cukup dengan ngasih brosur diskon baju di mall, distro, atawa butik. Mudah kan?

4. Berbohonglah Untuk Sementara

Ini adalah cara terakhir. Namun perlu saya ingatkan bahwa ini adalah cara paling hina diantara semua cara. Karena dengan cara ini kita terpaksa mengingkari takdir yang ada pada diri kita sebagai seorang jomblo. Dan cara itu adalah berbohong. So..so..so..ri men… merinding ane jadinya.

Pas tanggal 14 Februari dan kemudian kita mulai terdesak dengan pertanyaan-pertanyaan model, “eh paca lo mana bro?” atau “eh beli coklat… mau dikasih ke siapa coba?”. Nyebelin khan pertanyaan model begitu? Bangeeeeeeet. Maka berbohonglah… Katakan, “Ini hari kasah sayang, walau saya gak ngerayaain karena alsan prinsip, tapi Alhamdullah yahh saya tetap mencintai pacar saya. Dia baik, cantik, perhatian…….namanya Bambang,” *hening…….*

Waspada Jomblo Berformalin !!!

Februari 13, 2012 Tinggalkan komentar

Anda Jomblo Awet? Mungkin Berformalin

Mendadak pengen gigitin sandal jepit. Penyebabnya lagi-lagi gara-gara berita kawin seorang temen. Bukannya apa sih, tapi dengan kawinnya dia berarti saya tinggal satu-satunya orang dari 4 sekawan di remaja musholah poltek 2004 yang belum menikah. Eh tapi beneran loh…. Biar slenge’an begini saya maennya di musholah cuy ho ho ho ho.

Sesek dengar berita itu? Yah, saya akui sangat menyesakkan. Saya jadi ibarat Will Smith di I am Legend. Sama-sama item manis. Tapi bukan itu intinya. Intinya saya seolah jadi orang terakhir di sebuah kota dimana penduduknya telah menjadi zombie. Bedanya saya jadi perjaka terakhir di hampir tiap kumpulan saya.

Seorang teman saya pernah bilang, jangan-jangan status jomblo saya yang awet banget itu diakibatkan karena sering makan bakso sembarangan. Berhubung baksonya mengandung formalin jadi merembet deh ke status saya. Jadilah pemuda jomblo berformalin alias awet banget jomblonya. Minta dihajar banget kan tuh teman saya. Emang saya Tahu pake dipakein formalin?

Pasca tragedi menggigit sandal jepit tadi, saya pun segera merumuskan langkah-langkah yang dirasa perlu. Kalau cuma ‘prihatin’ ntar kaya bapak yang……itu tuuuh. Yang pertama sih nyari tahu apa Annisa Cherry Belle udah punya pacar apa belum? Eh ternyata doi lagi di incer Ryan deHansip, bro. Tengsin donk….. masa saya saingan sama penyanyi band. Gak lepel lah. Bentar… kebalik ya?

Langkah kedua adalah ngelist temen-temen cewek yang masih jomblo juga. Yah, siapa tahu mau diajak joinan gitu…. Maksud loooooh? Untuk metode ngincerin temen sepertinya perlu dihindari dulu coy. Selain riskan buat pertemanan, hal model begini juga banyak dramanya. Capek kan. Belon kawen udah lemes duluan. Ambigu….bener-bener ambigu.

Cara ketiga adalah cara yang sepertinya cukup rasional dan menggoda. Yaitu ngincer ababil. Apalagi yang masih SMA. Konon ada kabar burung, ababil lebih suka lelaki matang daripada cowok imut dan ganteng. Tahu matang kan? Matang itu bukan tua coy, tapi dewasa. Nah kalo cowok imut dan ganteng konon sih banyak yang Maho ha ha ha ha ha #tertawatanpaekspresi.

Ok, ketiga cara tadi mungkin gak ada satupun yang merupakan langkah kongkrit. Au ah gimana nanti deh. Mikirin orang lain mau kawin emang bikin pusing bro. Tapi beda lagi kalau kita sendiri yang ngalamin. Asik kali ya? *jongkok di closet….. disambi ngupil*

Proud To Be Udik

Februari 11, 2012 2 komentar

Spongebob & Patrick vs Squidward

Micky tampak terbengong-bengon dengan gelas kecil didepannya. Dia seolah-olah tidak percaya dengan benda mengkilat itu yang berisi secepuk es krim berbentuk bola. Sesekali dia tampak galau……. gatel untuk menggaruk mbak waiters…. eh maaf memanggil mbak waiters maksudnya, demi untuk komplain terhadap apa yang telah dipesannya.

“Ji’….. beneran nih Afogatto? Gini doank 9 ribu? Mending es Dung-dung depan kos-kosanku, 10 ribu perak dapat sebaskom,” katanya bernada protes.

“Asyeeeeem…. Seharusnya di menunya dipajang gambar gitu kek, biar kita-kita gak ketipu,” Micky terus menggerutu.

Itu adalah salah satu pengalaman saya bersama teman saya Micky saat nyoba-nyoba nongkrong di café. Bukannya sok loh ya, tapi saat itu kita nyoba ke café dengan alasan pengen mencari suasana ngobrol yang beda. Pasalnya kami mau membicarakan soal keinginan kami untuk banting stir dari pegawai jadi pengusaha. Siapa tahu ntar di café, kita dapat inspirasi gitu deh.

Alhasil karena menurutnya harga yang tertera tidak sebanding dengan apa yang didapat, si Micky pun jadi manyun. Saking gregetannya dia sampai berusaha melumat sendok dan gelasnya sekalian. Biar gak mubadzir ujarnya.

Memang di jaman sekarang, kalau untuk urusan gaya hidup (atau yang bahasa maduranya Life Style) NONGKRONG, bisa dengan mudah menguras kantong siapa saja yang mengikutinya. Gimana tidak, es krim yang cuma seupil saja bisa menghabiskan puluhan ratusan ribu rupiah (BTW upilnya se es krim, kebayang gak, hidungnya segedhe apa?). Itu belum lagi kalau pas pengen ngemil, wuih bisa habis ratusan ribu sekali nongkrong.

Meeeeen…… ratusan ribu itu banyak loh. Okelah bagi ente yang tajir mungkin uang segini cuma recehan. Tapi bagi orang-orang lugu macam saya dan si Micky, duit segini sudah bisa dibuat macam-macam. Sebagai contoh nih ya, kalau untuk sekedar minum kopi, di angkringan kita cuma butuh 2500 perak. Plus jajan mungkin hanya menghabiskan tak lebih dari 10 ribu. Sisanya sudah bisa kita buat untuk beli kelereng, layangan dan ketapel…nah loh.

Udik, ndeso, katrok, kampungan mungkin salah satu kata yang tepat untuk menggambarkan orang-orang model saya. Makan mesti nyari yang murah plus level kaki lima, gak betah pake AC, HP gak pernah up to date, bahkan saya baru sadar kalau saya gak bakat pake Lift. Kok bisa? Yup, saya sering mabok kalau naik lift. Kepala pusing, perut mual, dan badan seolah kaya melayang gitu. Mungkin bisa disebut inilah efek Lift Lag (saingannya Jet Lag).

Tapi kalau diselami lebih lanjut udik itu asik loh. Seasik masa awal punya pacar…. Mmmm…. Ya ya ya saya belum pernah pacaran. Knapa? Masalah buat Lo???? Kembali ke topik, intinya kadang anda perlu nyoba hal gila saat menjadi udik.

Sebagai contoh adalah Dugem. Eits….tunggu dulu…tunggu dulu!!! Bukan dugem yang dunia gemerlap yang kudu ajeb-ajeb di night club sambil gelengin kepala sampai mau copot. Dugem versi udik adalah DUNIA GEMBEL.

Bagi ente-ente yang pengen nyobain DUGEM gampang kok. Cukup bawa kardus bekas dari rumah, cari tempat nongkrong di pinggir trotoar yang asik. Saran saya sih yang jualan kacang rebus, tahu petis, atau angkringan jogja. Nah setelah itu tinggal gelar kardusnya, pesen makanannya, beres deh. Kalau misalnya ngantuk tingga tidur di atas kardus. Jangan salah cuy. Tidur diatas kardus itu jauh lebih anget daripada tidur di atas karpet. Gak percaya? Cobain!

Gimana dengan musiknya? Gak perlu khawatir. Di lesehan jalanan model begini selalu saja ada alunan musik. Memang bukan House Music sih. Tapi dangdut. Lagian dangdut koplo sama house music gak beda jauh kok. Sama-sama ngebeat dan asik kalo dibuat goyang. Bahkan koplo bisa di bilang lebih rame terutama soal efek tak tung tak tung tak tung, dan suara backing vocal yang gak capek-capek bilang “Buka Sithik…Josss”. Apaaaaaa maksudnya coba?

Jadilah udik, maka anda akan bisa melihat dunia dengan berbeda. Pernah lihat Spongebob? Coba perhatikan bagaimana Spongebob dan Patrick Star bisa menikmati tiap detik hidup mereka. Bahkan hanya karena maenan gelembung udara mereka bisa bahagia setengah mampus.

Hal berbeda saat anda melihat Squidward. Dia begitu perfeksionis, egois, dan sering meremehkan selera orang. So jadinya, mungkin karakter ini jadi karakter paling menyebalkan di serial kartun yang ditayangkan di Global TV ini. Squidward malah sering kehilangan kebahagiaan disaat dia melakukan aktivitas-aktivitas kesukaannya. Merasa pernah bahkan sering dalam posisi Squidward??? Anda harus mulai berfikir jadi udik seperti saya!

Romansa Tali Jemuran

Februari 5, 2012 Tinggalkan komentar

Bibi Lung di Return Of The Condor heros

Melihat seutas tali jemuran yang terpampang di depan rumah, tiba-tiba saya teringat seseorang. Seseorang yang merubah hatiku, seseorang membuat kami satu,  slalu menyatu beban kecewa, tapi tak ragu kan berakhir…. Wait!!! Knapa kegalauan ini melibatkan lirik lagu Yuni Shara? Apa selera saya jadi suka emak-emak… tidaaaaaaaaaaaaaaaaaaaak.

Fokus…fokus…. Kita sedang tidak membicarakan Yuni Shara apalagi Rafi Ahmad. Amit-amit jabang beybeh deh. Tapi kita sedang membicarakan seseorang dengan tali jemuran tadi. Hah… Bukaaaannn!!!! Kalau anda berfikiran dia adalah pembantu, saya tekankan, bukan! Siapa tadi yang bicara??? Tak sumpahin beser ntar.

Kembali ke topik savalas… eh topik awal. Tali jemuran ini mengingatkan saya pada Bibi Lung, atau lebih tepatnya Siao Lung Lie. Dia adalah karakter wanita utama di Return Of The Condor Heroes (ROCH) alias Kembalinya Pendekar Pemanah Rajawali.

Pertanyannya sekarang apa hubungannya Bibi Lung ini dengan tali jemuran? Gini sob, Bibi Lung ini digambarkan dalam cerita adalah seorang pendekar sakti dari aliran kuburan kuno (Stop! Gak usah mancing pertanyaan kuburan modern-nya gimana?). Doi itu cuantiknya gak ketulungan. Walaupun sudah berusia lanjut, tapi Bibi Lung masih terlihat berusia belasan tahun gara-gara ramuan/jurus rahasia alirannya. Meski Bibi Lung ini cantik, imut, dan bersahaja tapi jangan kira dia wanita yang lemah. Dia punya ilmu kungfu yang ciamik. Saking ciamiknya dia bahkan bisa tidur diatas seutas tali. Nah seutas tali inilah yang mirip tali jemuran *manggut-manggut*.

Apapun yang ada dalam diri Siao Lung Li telah membuat anak imut seperti saya (dulu… tahun 1997) jatuh hati. Saat itu Indosiar menayangkan ROCH versi ketiga yang dibintangi oleh Luois Koo dan Carman Lee. Walau versi keduanya (Andy Lau dan Idy Chan) jauh lebih populer, tapi saya lebih menyukai versi ini.

Bibi Lung yang diperankan Carman Lee inilah yang membuat anak polos nan menggemaskan (saya lagi maksudnya) di saat itu galau. Bagaimana tidak, saat makan teringat Bibi Lung, saat tidur teringat Bibi Lung, ngerjain PR-pun teringat Bibi Lung. Sampai-sampai saya jadi punya punya impian untuk punya kekasih yang tidak lain dan tidak bukan adalah guru saya sebagaimana Yoko dan Bibi Lung. Ganjil gak untuk otak anak SD?

Tapi impian saya itu gak mungkin Men. Gimana nggak, wong guru wanita saya sudah tuwir semua. Bahkan ada satu malah sudah sepuuuh banget. Saya agak lupa namanya. Tapi yang paling saya inget, saya pernah dijewer sama beliau. Gara-garanya waktu pagi saat beliau masuk kelas dan mengucapkan salam, “Selamat pagi anak-anak.” Semua siswa di kelas menjawab “Selamat pagi bu” kecuali seorang anak. Dan anak itu adalah saya. Saya menjawab, “Pagi mbaaaah…..”. Spontan saja ibu guru tadi mendatangi saya dan langsung main jewer. Mending kalo yang dijewer telinga. Ini jambang cuy. Kebayang gak sakitnya gimana?

Okelah, mari tinggalkan masa SD dengan kenangan pahit karena saya tidak berhasil menemuka Bibi Lung. Kini kita melompat ke 7 tahun setelah kejadian penarikan jambang tadi. Tepatnya di masa saya telah tumbuh besar menjadi mahasiswa teknik di Politeknik Negeri Malang.

Bagi yang pernah menjadi mahasiswa Teknik terutama yang di politeknik mungkin pernah merasakan perasaan yang sama dengan apa yang saya alami. Hidup kita kerasa hampa cuy. Sebabnya sangat jelas, mahasiswanya sebagian besar adalah cowok. Ok, itu memang bukan masalah buat yang demen sesama. Tapi bagi saya yang mendambakan pesona wanita, beda dooong (eh kita normal ya, awas ya ente bilang maho…yuuuu’).

Singkat cerita di kelas saya, cuman ada 4 cewek. Yang satu lumayan lah mukanya cuman saying punya Guk-Guk (istilah anak-anak poltek untuk menyebut pacar). Yang kedua rada lebay cuy, yang ketiga terlalu serius, dan yang keempat malah kaya cowok. Susah kan ga ada pemandangan yang asik.

Hingga suatu saat kelas saya sedang ada jadwal mata kuliah PANCASILA. Awalnya anak-anak di kelas males lah. Pikiran kami ngapain juga elektro disisipin matkul yang ga ada hubungannya dengan solder mensolder. Apalagi kita membayangkan saat itu kalo dosennya bakalan gak asik. Sebagai contoh ada yang membayangkan nih dosen pasti galak. Salah dikit kita dianggap pendukung gerakan sparatis dan teroris. Atau ada juga teman saya yang membayangkan kalo dosennya mirip kak seto yang ndongengin mahasiswanya dari a-z cerita-cerita yang dialami oleh kakek buyut kita di masa lampau. Zzzzzzzz.

Tapi men, kita semua salah besar. Dosen yang kita bayangkan dengan sosok janggal, ternyata lebih mirip Cinderella. Pertama kali melihat seolah ada angin yang membuat rambutnya terkibas layaknya di iklan sampo. Dan yang paling ajaib, tiba-tiba saja ada lagu Uptown Girl-nya Westlife pas doi masuk.

“Halo… ini bapak toh? Aku masih kuliah pak. Nanti tak hubungi lagi,” ujar salah seorang temanku. Kampreeet, ternyata back song lagu westlife tadi ringtone toh.

Kembali ke dosen cantik lagi. Sesampainya di depan kelas dia langsung memperkenalkan diri. Sebut saja namanya Bunga…. Jreng jreng….. Jangan bunga ah, kesannya baca berita cabul. Baik kita sebut saja namanya Joko… nah loh. Gak enak khan, perasaan langsung merinding disko. Oke terakhir kita sebut sosok satu ini dengan sebutan Bibi Lung. Kenapa, karena nih orang memang secakep dan seanggun Bibi Lung di ROCH…… sadaaaaaap. Lagian ngasih nama samaran tadi juga biar nyambung dengan topic awal ceritanya.

Bibi Lung masih 6 tahun lebih tua di usia rata-rata anak kelas saya. Tapi dia seolah jadi magnet perhatian tiap kali hadir. Saya dan teman-teman yang biasanya duduk paling belakang (biar bias ngorok atau baca komik) kalau pas matkul Pancasila pasti berubah haluan duduk paling depan. Walaupun saat menduduki bangku paling depan ini saya harus bersaing dengan puluhan orang lainnya. Sampai berdarah-darah malah. Jangan kaget deh kalau pas matkul Pancasila, pada saat itu ada selongsongan peluru, serpihan granat, anak panah yang berserakan, mayat yang bergelimpangan, dan tentu saja hati yang terluka…. Halah.

Pesona Bibi Lung ternyata tidak hanya mengundang kehebohan di kelas kami. Tapi juga di kelas-kelas lainnya bahkan di angkatan atas kami. Pernah suatu ketika ada kejadian gokil saat kelas saya bersama Bibi Lung menunggu giliran memakai sebuah ruangan kelas di depan Lab Elektro. Saat itu ada gerombolan kakak tingkat yang lewat di depan kami. Saya perhatikan ada seseorang yang jalannya agak meleng. Penyebabnya apa lagi kalau bukan gara-gara wajah cantik Bibi Lung. Saking nancepnya tuh mata mas kakak tingkat ke Bibi Lung, dia sampai gak sadar kalau satu meter ada got yang cukup gedhe. Belum sampai saya ngingetin mas-mas tadi eh… BYURRRRR. Si mas pun berkalang noda gara-gara nyebur di got yang isinya saat itu sedang penuh-penuhnya. Mana warna airnya item lagi.

Gelak tawa dari anak-anak kelas saya dan mahasiswa lain yang menonton kejadian tadi pun tak tertahankan. Si Mas yang kecebur tadi demi menghindari malu pun jadi sekalian pura-pura pingsan. Hina banget kan?

Bibi Lung walau sealu tampil anggun pas ngajar tapi punya kepribadian yang cukup ajaib di luar kampus. Saya sih pernah kepikiran doi orang yang feminin dan girly gitu deh. Namun lagi-lagi saya keliru. Karena saya pernah secara gak sengaja ketemu dia pas ke apotik. Dan hebatnya penampilannya jauh dari kesan cewek manis. Tau nggak dia pake apa? Celana pendek khas buat Backpacker dan kaos oblong dengan gambar tengkorak. Saya dan teman saya langsung melongo liat penampilan Bibi Lung. Manusia cantik satu ini memang bener-bener gak tertebak.

Tapi lagi-lagi ini dunia nyata bung, bukan serial kungfu. Harapan saya dan kedua teman saya si Erwin dan Micky yang sama-sama naksir bibi Lung bener-bener gak kesampaian. Sama-sama taulah… Wujud kita dekil, tingkah kita tengil, suka makan krikil pantesan Bibi Lung gak ngerespon walau kita sudah jungkir balik caper ke beliau.

Alhasil impian punya gebetan yang seperti Bibi Lung lagi-lagi harus saya tahan. Belum lagi si Micky teman saya ngasih info Bibi Lung sudah nikah. Sekarang kalo liat tali jadi jemuran suka nyesek….Galau tingkat provinsi. Kenapa Ya Allah…. Kenapaaaaa…….?

%d blogger menyukai ini: