Beranda > gaya hidup, Kuliner > Yakin Mau Makan Masakan Korea???

Yakin Mau Makan Masakan Korea???

Kimchi menemani Indomie Ayam Bawanng

Kimchi menemani Indomie Ayam Bawanng

Saya yakin banyak di antara kita yang sedang terserang demam Hallyu Wave aka Korean Wave. Dimulai dengan suka drama-nya, music-nya, hingga pesohor sana yang terkenal cakep-cakep. Saya sendiri walau punya perawakan bak debt collector, tapi hati saya tak kuasa menolak demam Korea ini ha ha ha ha.

Dan perlu saya akui bahwa gara-gara keseringan nonton drama dan variety show Korea saya jadi penasaran dengan beberapa kuliner negerinya SNSD ini. Sebut saja Kimchi, Tteokbokki, Kimbap, dll. Namun masalahnya hasrat saya untuk mencicipi masakan tersebut menemui kendala. Di kota saya, Bumi Arema, kuliner Korea belum ada yang jualan ternyata. So saya pun harus mengurungkan niat saya untuk icip-icip kuliner negeri gingseng itu dalam tempo yang sesingkat-singkatnya.

Tak bisa makan di resto korea saya pun nekat untuk bikin sendiri saja. Berdasarkan resep yang saya dapatkan dari Youtube saya mulai mencoba membuat Tteokbokki (kue beras pedas) dan Kimchi. Lagi-lagi saya mendapat rintangan di sini. Bahan-bahan masakannnya susah banget dicari di supermarket. Sebut saja Tteok (kue beras) dan Gokujhang (pasta cabe). Saya pun harus ngublek-ngublek internet lagi untuk bikin sendiri.

Setelah semua bahan tersedia, saya mulai membuat dua masakan ini atas petunjuk Bapak Haji Youtube. Dan setelah jadi, taraaaaa…… saat yang paling menegangkan pun tiba, mencicipi. Dan begitu mencicipi…. Jreng-jreng…. Rasanya maaaaaak, aduhai, dahsyat, luar biasa *sambil applause*….. BTW kok gini ya??? Jedhieeer.

Ok perlu saya akui bahwa rasa masakan ini tak sesuai yang saya bayangkan. Rasanya sengak-sengak, asem, pedes, asin, manis digabung jadi satu tanpa ada rasa gurih. Jujur kalo bisa dibilang saya cukup kecewa. Kalau untuk kimchi saya sih sebenernya berharap rasanya mirip lalapan sawi putih pake sambel terasi. Trus kalau tteokbokki saya berharap rasanya memper-memper Cilok legendaries di depan SMA 8 Malang.

Beda budaya beda pula standar rasa. Dan setelah saya browsing di internet memang standar masakan Korea memang gak jauh beda dengan apa yang telah saya rasakan. Hal itu banyak diungkapkan di forum-forum internet, jikalau lidah Indonesia kurang cocok dengan masakan Korea. Hal ini semakin diperkuat setelah saya mencoba juga beli Ramyun instan (mie instan korea) yang halal tentunya, dan rasanya mirip banget dengan hasil masakan yang pernah saya buat. Oh iya, ramyun instan ini kalo dibandingkan dengan Indomie, wah kalah jauh lah.

Setelah apa yang terjadi saya pun menyimpulkan bahwa masakan Indonesia jauh jauh jauh lebih asik dari masakan Korea. Bahkan gara-gara itu saya jadi mengurungkan niat buka Korean resto kelas kaki lima. Bolehlah saya jadi bias SNSD Taeyeon, Boram T-Ara, atau Jia Miss-A. Tapi urusan kuliner tetep Bakso Bakar, dan Mie Ayam Solo tetep the best.

Eh bentar-bentar…. Masakan Korea memang secara rasa kalah jauh dari masakan Indo. Namun kalau dilihat dari aspek kesehatan masakan mereka punya khasiat yang ciamik. Kimchi contohnya. Makanan pembuka ini kalau anda santap sedikit saja sebelum makan yang lainnya, maka lidah anda akan mampu merasakan masakan jauh lebih peka dari sebelumnya. Dan efeknya tidak itu saja. Pas besoknya pencernaan saya jadi lancar banget (sori…. Lancar  bukan berarti mencret loh ya). Jadi kesimpulannya rasa boleh kalah, tapi kalau mau sehat tidak ada salahnya anda coba masakan korea terutama yang berbasis sayur.

  1. cyntia
    Maret 12, 2012 pukul 7:23 am

    Pernah bikin toppokki n kimchi sendiri?? Waaahh hebat… saya pengen banget, tp belum sempet beli bahan2nya… jangan kapok dong, nih saya kasih link, kumpulan cara masak makanan korea dr ibuzz korea, lengkap lho… nih link nya: http://www.ibuzzkorea.com/eng/lets/view.html?intSeq=41212&strGubun=person&cat1=&cat2=&page=9&mode=&city=&cat=&q=&flag=

    stylish generation

  2. Maret 12, 2012 pukul 12:36 pm

    wahahaha..coba bikin masakan korea dengan cita rasa indonesia…nyahahaha

    wah masak mie instannya aja bisa beda jauh rasanya, hahaha keren. Ntar ah nyoba langsung di korea aja.:mrgreen:

    • Alfan F
      Maret 13, 2012 pukul 3:18 pm

      kepikiran sih….. tapi bumbu dasar indo dengan korea bener2 beda

  3. Nay
    Juni 18, 2012 pukul 6:47 am

    hihihi bener. kmrn tuh kimchi aku cobain di resto korea. pagi nya langsung bab..
    jadi bisa di bilang kimchi kek yogurt nya orang bule2..

    kalo mo bikin masakan korea sepertinya ga bisa di gantiin bahannya sama yang indo punya rasanya bener2 beda.
    saran si mending makan ke resto korea aja, yang udah di masak sama ahlinya😛

    • Alfan F
      Desember 15, 2012 pukul 12:40 pm

      sepertinya demikian… namun temen saya yang kuliah di sono juga langsung puyeng pas pertama kali makan kimchi dan masakan korea lainnyam loh

  4. Juli 10, 2012 pukul 7:23 am

    wahh mau tuh gan,, hehe

  5. nadiaananda
    Juli 10, 2012 pukul 7:25 am

    Semangat.. Semangat untuk indonesia dan para blogger semuanya.. Ayo kita menulis dan berbagi..🙂

    • Alfan F
      Desember 15, 2012 pukul 12:41 pm

      boleh deh…. kapan2 undang dooonk!!!

  6. :-)
    Desember 27, 2012 pukul 10:56 am

    Halo…saya juga penasaran dengan makanan Korea…di Malang belum ada ya, harus ke Surabaya…

    Walau tinggal di Batu, saya sukses membuat masakan Korea (Tteokbokki, bibimbap)🙂
    Tteok saya beli jadi Papaya Supermarket Surabaya, saus gochujang beli di LaiLai Malang…
    Tteokbokki memang mirip cilok…tapi jauh lebih enak…

    • Alfan F
      Desember 31, 2012 pukul 3:10 am

      Wah kapan2 bisa dibagi nih dgn saya he he he he

    • daman_khan
      Januari 16, 2013 pukul 3:43 pm

      wah saya juga orang Batu, dan bingung mau nyari bahan bumbu2nya dimana…😀
      makasih referensi gochujang-nya ya, hehehe ^^v

      • Alfan F
        Januari 17, 2013 pukul 3:40 am

        yang jualan bumbu luar cukup lengkap itu di Lai-Lai jalan Bromo, Malang. Namun untuk yg muslim kudu ekstra teliti, krn gak semua bahan import itu punya label halal.

  7. shinta hariningputri
    September 21, 2013 pukul 3:04 am

    kimchi di malang bisa beli di lay-lay mas… aku juga hunting…🙂

    • Alfan F
      Oktober 9, 2013 pukul 2:56 am

      Wah coba ah

  8. Desember 9, 2013 pukul 6:48 am

    Ya Ampuuuun… gara2 penasaran gimana rasanya tteokbokki aku nyasar ke blog ini…’

    ini gara2 kata temen yang dah pernah nyicip di KimchiGo yang ada di salah satu Mall Surabaya, rasanya kaya dodol jenang… yang lengket dan *ini aneh* manis… bukannya pedes yak??

    hahaha…

    pas baca tulisanmu ini, selain bikin ngakak, juga sedikit refreshing kerja seharian, kkk… jadi bisa dikit nyimpulin kalo cita rasa korea ama indonesia jelas jauh bgt kayaknya yaa… mereka seringan pake bahan2 makanan yang diawetin gt… *efek liat Barefoot Friend* apalagi soybean paste yang gatau gimana mbayangin rasanya itu…

    kkk

    kira2 kudu ttp ngicipin apa gak ya?? pastinya jauh dari ekspektasi… ya kan??

  9. untung
    Januari 18, 2014 pukul 12:51 pm

    salam kenal….saya tinggal di singosari malang…saya pernah tinggal 4 thn dikorea….bagi yg pengen kimchi….ATO kimchi jjigae…boleh pesan di saya….083848231949

    • Alfan F
      Mei 31, 2014 pukul 2:50 pm

      Ntar kapan2 saya coba deh, BTW ga ada alkoholnya kan gan?

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: