Beranda > Tentang saya > JATUH CINTA

JATUH CINTA

“Fauji….. Woy bener Fauji…?” tiba seorang laki-laki berbadan agak tambun menghampiriku yang tengah asik menyuruput segelas es teh di warung soto.

“Gimana kabar ente bro?? Ceileeee makin subur nih kliatanya,” imbuhnya.

“Kabar Alhamdulillah baik. Subur mah faktor gizi mas, tiap hari makan 4 sehat 5 sempurna 6-nya cetar membahana…… BTW mas ini siapa ya?”. Mendengar jawaban saya muka si mas langsung mlongo.

“Lah masa’ ente lupa, Beni ini, Beni. UB 2002, yg sering ngaji bareng sama ente di Raden Patah”

“Oalah….. Bang Be toh, sori bang pangling ane. Lah makin tambun,”

“Halah kaya ente kagak aja tong…. Gimana udah berapa anaknya?”

“Duh bang…. jangan tanya yang begituan deh. Masih jomblo ane”

“Lailahailallah….. jenggot udah kaya sarang semut masih belum nikah ente?”

“Belum bang he he he he he”

Singkat cerita akhirnya acara makan siang saya itu saya lanjutkan ngobrol bareng Bang Be. Bang Be ini anak Betawi asli. Sepertinya sih dia satu kampung sama Si Doel anak sekolahan. Logat betawinya ituloh…. bikin gemeeeez. LAH.

Saat Bang Be lulus SMA, babenya ingin agar dia melanjutkan studinya ke perguruan tinggi. Namun masalahnya, biaya hidup dan kuliah di Jakarta itu mahal. Selain itu, kata Bang Be otaknya gak bakal nyampe kalau ikut persaingan akademis di Jakarta. Itulah kenapa Bang Be berinisiatif pergi ke daerah (daerah lu kate?), dimana biaya hidup murah tapi Bang Be masih bisa berkompetisi di bidang akademik.

Bang Be akhirnya ikut UMPTN di tahun 2002 dan ketrima di UB. Di fakultas teknik tepatnya. Watak Betawi yang melekat dalam diri Bang Be membuatnya menjadi pemuda yang relijius. Itulah kenapa Bang Be aktif ikut pengajian kampus dan jadi anak Rohis.

Sekarang Bang Be punya bisnis selular di kota Solo. Dia sudah menikah dan dikaruniai dua orang anak, laki-laki dan perempuan. Saya ingat dia menikah waktu masih mengerjakan skripsi. Dulu saya pikir orang ini kok nekat bener, skripsi belum selesai, kerja masih serabutan, tapi kok sudah berani menikah. Ternyata keputusan Bang Be gak menjadi masalah. Dia bahkan terbilang sukses baik dalam perannya sebagai kepala keluarga atau pengusaha.

“Bai de wei tong, ente…. normal khan?” tanya Bang Be penuh dengan nada curiga.

“Ya iyalah bang… ane masih doyan sama perempuan. Doyan banget malah,”

“Trus kenapa gak nikah-nikah loe?”

“Belum ada yang cocok bang”

“Muke loe…. belum ada yang cocok, apa belum ada yang mau tuh ha ha ha ha ha”

“Itu sih alasan sebenernya bang he he he he. Tapi Insha Allah lah, tahun ini ane niatin naik ke pelaminan,”

“Naik doank? Kagak ijab kabul?”

“Ya pake’lah baaaaang….. Beneran, Ane beberapa hari lalu memberanikan diri untuk melamar orang. Ane belum dapat jawabannya. Tapi apapun hasilnya nanti ane sudah siap dengan langkah selanjutnya. Baik diterima maupun tidak.”

Dan saya pun menceritakan sebuah peristiwa penting dalam hidup saya kepada Bang Be. Kenapa saya bilang penting karena inilah pertama kalinya saya berfikir amat sangat serius tentang pernikahan.

Awal cerita adalah saat saya mengikuti outbond kantor di Songa. Mulanya saya kurang interest dengan acara-acara seperti ini. Pasalnya saya sudah terlalu sering ikut outbond saat kuliah dulu. Maklum, organisatoris kampus.

Namun saya kembali merenung. Dalam renungan itu saya berfikir, inikan acara kantor. Mau gimanapun alasan kita, tetep ini agenda kantor dan harus diikuti. Wong kita masih terima bayaran dari sana. Di sisi lain, ini Songa cuy. Banyak orang yang jatuh hati dengan tempat ini. Karena konon Songa itu tempat rafting terbaik di Jatim. Buktinya berapa mobil yang nempelin “SONGADVENTURE” di kacanya. Kesimpulannya, jalani saja outbond ini. Pasti nanti banyak kejadian menarik yang tak terduga.

Hasilnya, outbond kantor saat itu benar-benar mengasikkan. Saya banyak bertemu dengan rekan-rekan baru di cabang lain yang ternyata super kocak. Satu hari saat itu benar-benar sukses membuat saya tertawa puas dikarenakan joke mereka yang nampol serta perilaku mereka yang super ajaib.

Namun semua itu bukanlah momen paling cihuy yang saya dapatkan. Momen paling cihuy justru saya dapatkan saat tak sengaja memandang kerumunan karyawati. Sengaja atau nggak saya lupa he he he. Dan saat itu ada satu orang yang membuat saya menatap lebih lama. Siapa atau dari mana dia, saya tidak tahu. Saat itu saya hanya bilang….”WOW”.

Tiga kali jatuh cinta dan tiga kali kandas. Waktu SMA, waktu kuliah, dan saat kerja beberapa bulan lalu sama temen sendiri. Udah ah capek masalah beginian. Ntar-ntar aja. Mumpung nih hati masih kosong, sekarang saatnya menikmati hidup dulu.

Malamnya, secara mengejutkan manajemen minta ada penampilan kreatifitas spontan dari masing-masing cabang. Mendengar pengumuman seperti itu, Branch Manager saya kalang kabut. Pasalnya hampir separuh personil dari cabang kami tidak bisa ikut malam itu karena sudah ada job lain di Malang. Dengan sisa personel yang ada awalnya kami mau membuat teatrikal atau nyanyi rame-rame. Tapi urung dilakukan karena sudah terlalu mainstream. Lagipula cabang lain juga banyak melakukan hal yang serupa.

Berhubung sampai 1 jam gak nemu juga konsep penampilan, akhirnya saya menawarkan untuk memperagakan sulap saja. Dan semuanya langsung setuju…… Daaaan semuanya menyerahkan segala tetek bengeknya ke saya…. yaelah tur.

Melihat wajah rekan-rekan saya di cabang Malang yang kelihatan pasrah banget, saya pun medadak gak tega. Saya sanggupi lah untuk membuat tampilan.

Tampilan saya ini ada 3 sesi. Sesi yang pertama adalah sulap jari. Sesi kedua adalah sulap membengkokkan pulpen. Dan sesi ketiga adalah hipnotis.

Semua sulap yang saya lakukan itu bukan sulap yang serius kok. Yang sulap jari contohnya. Mulanya saya tunjukkan jari telunjuk kepada penonton. Lalu jari telunjuk itu saya tutupi dengan kain. Dan begitu kain saya tarik, jari telunjuk pun sudah berubah jadi jempol.

Prok prok prok prok….. suit-suit…..

Terdengar suara tepuk tangan dan siulan penonton menggema begitu saya menyelesaikan sulap jari. Namun sambutan mereka disertai cletukan, “Kunyuuuk…. nenek-nenek kayang juga bisa”.

Sulap kedua adalah inti cerita ini. Di saat itu saya berpura-pura memanggil sukarelawan dari penonton. Saya pilih tiga orang wanita, yang paling cakep, dan masih single tentunya. Dimana salah satunya adalah wanita yang saya tatap lebih lama siang hari tadi. Modus…? Tentu saja he he he.

Saya berargumen bahwa relawan harus saya hadirkan untuk memastikan bahwa sulap ini tidak ada rekayasa. Sebelum masuk ke pertunjukkan saya minta tiga dara ini menyebutkan nama mereka da n sedikit saya ajak dialog.

Ladies, sulap saya kali ini ada dua alat yang saya bawa. Pulpen dan kertas. Namun saya masih butuh satu alat lagi, TANG. Semuanya punya tang?” tanya saya dengan menirukan aksen-nya Deddy Corbuzier.

Si tiga dara ini tentu saja kompak menjawab tidak. Ngapain juga cewek bawa tang kemana-mana. Saya pun langsung bilang,“Ok kalian gak punya tang, tapi nomer HP punya dong?”.

Tepuk tangan penonton lagi-lagi bergemuruh karena mereka sadar, kalau aksi saya ini gak lebih dari modus.

“Ok… ladies lupakan ucapan saya tadi! Walaupun saya tahu kalian akan sulit melupakan saya… begitu juga sebaliknya.”

EAAAAAAAA…… Penonton makin gemes. Karena muka tiga dara ini sudah merah padam, akhirnya saya minta mereka kembali ke tempat duduk. Kasihan juga sih. Namun sebelum kembali saya nyletuk ke salah satunya.

“Mbak… dari Madiun ya?”

“Iya….”

“Saya dari Malang, mbaknya dari Madiun. Kita LDR-an yuk! Mau gak?”

“Nggaaaak bangeeeet.”

“Ooooh gak mau LDR-an, jadi maunya deket-deket nih sama saya ya?”

“Loh… bukan… maksud saya…” Si mbak tadi langsung merah padam bin salah tingkah. Tapi karena gombalan tadi jurus paling ampuh, akhirnya dia pasrah saja…. tapi tetep tersipu-sipu.

Peristiwa ini telah membuat Direktur Program memantau gerak-gerik saya. Beliau ini hobi banget memberi tausyiah pada para bujang di kantor agar segera menyempurnakan agamanya. Itulah kenapa keesokan harinya saya di ceramahi habis-habisan oleh beliau. Saya bahkan di deadline dalam waktu satu bulan untuk melamar seseorang. Kalau tidak, saya akan berhadapan lagi dengan beliau. Wah gawat.

Petuah dari Pak Direktur Program telah membuat saya pusing tujuh keliling. Apalagi saat beliau bertanya kenapa saya belum juga mau menikah. Saya pun menjawab bahwa saya punya impian besar dan ingin keliling Indonesia bahkan dunia. Menikah hanya akan menghambat semua itu.

Pak Direktur Program ini ternyata ga kalah lihai. Beliau langsung bilang ke saya, “Kalau dalam mewujudkan impiannya Habibie tidak ditopang Ainun, mungkin dia sudah jadi orang gila. Impian besarmu akan lebih mudah tergapai saat ada istri yang bisa kau genggam tangannya saat kau terjatuh”

Skak mat…. Argumen beliau bikin saya benar-benar tidak sanggup berkata-kata.

Keesokan harinya saat di kantor, entah bagamana ceritanya saya kemudian nyelonong masuk ke ruang Branch Manager. Dan menyampaikan keinginan saya untuk melamar salah satu karyawati.

“Anda serius mas… yg dari Madiun?”

“Bukan pak…. yang Semarang. Saya minta profilnya, kalau misalnya yang bersangkutan belum ada yang meminang saya ingin melakukan proses Ta’aruf untuk bisa meminangnya.”

“Siap…. saya bantu mas.”

Setelah itu saya keluar ruang pak Manajer dengan tatapan hampa. Tidak percaya dengan yang apa saya lakukan barusan. Melamar……. gila, nembak aja gak pernah berani. Oh tidaaaak…. saya kenapa?

Cerita saya soal Songa membuat Bang Be manggut-manggut. Dia tampak tersenyum melihat ekspresi saya yang datar saat menceritakan endingnya.

“Bang Be, menurut abang saya bener gak melakukan ini”

“Tong, nikah itu ibadah. Bagus dah kalau ente punya keputusan kaya begitu”

“Tapi bang, saya gak kenal dia. Ntar kalau ditolak bagaimana?”

“Lihat ane!!! Lamaran ane ditolak sampai sembilan kali hingga ane akhirnya ketemu Inggrid. Penolakan-penolakan tadi justru mengantar ane ke wanita yang sekarang ngasih ane dua anak… lucu-lucu lagi.”

“Trus kalau misalnya diterima tapi ternyata salah satu kami atau keduanya gak bisa saling mencintai gimana bang?”

Sejenak Bang Be diam mendengarkan pertanyaan saya soal cinta. Dia seolah menelaah dulu.

“Ji’….. Cinta itu devinisinya luas. Bukan seperti yang novel roman picisan cuma sekedar kata-kata indah, belaian, dan peraduan.”

“Itu laguya Dewa 19 deh kayaknya bang,” saya langsung menyerobot

“Eh diem loe taplak! Ane belum selesai nih.”

Bang Be mengambil air minum dulu, lalu melanjutkan ,

“Ane kagak bisa njabarin cinta. Tapi ane bisa ngasih tahu konsekuensi dari cinta. Konsekuensi Cinta itu ente lebih ingat sama Yang Di Atas. Cinta juga bikin ente berkembang, jadi orang yang kuat, jadi orang yang tegar, jadi orang yang lebih baik dari sebelumnya.”

Penjelasan Bang Be ini langsung bikin bulu Roma dan Rika saya berdiri. Mungkin sat itu yang berdiri sampai soneta-sonetanya. Kelihatannya saja Bang Be ini slenge’an, tapi petuah-petuahnya juara.

“Kalau Cinta itu bikin ente jadi melankolis, lemah, galau, meratapi nasib, ngarep, bahkan jadi menghamba pada orang yang dicintai, itu namanya nafsu. Cemen ah.”

Bener juga kata Bang Be. Definisi kita soal Cinta terlalu sinetron. Sehingga saat kita tak mampu meraih cinta yang kita harapkan, mulai deh kita bersikap lebay. Apalagi dengan adanya jejaring sosial seperti saat ini. Gagal cinta dikit, udah deh status FB atau twitnya menggalau Gaban (saya juga pernah ngelakuin he he he he).

Cinta hanya karena mengharapkan satu orang akan membuat kita gagal menentukan sebuah visi pernikahan. Kita hanya akan menangkap Cinta itu secara parsial…. sepotong-potong. Dimana tolak ukur percintaan itu hanya romantisme ala novel-novel roman picisan. Padahal kalau kita mau belajar dari mereka yang telah berumah tangga, cinta ternyata lebih banyak meminta tanggung jawab dan pengorbanan.

Ibu yang melahirkan dengan rasa sakit yang amat hebat atau ayah yang kerja keras banting tulang contohnya. Mereka menderita tapi menikmati proses itu karena mereka yakin hasilnya baik untuk orang-orang yang dicintainya. Itulah konsekuensi dari Cinta.

Dan kini saat kita Jatuh Cinta, maka pastikan bahwa cinta itu membuat kita lebih baik bukan sebaliknya.

#Thanks to Bang Be atas petuah-petuahnya.

  1. Yogy Miftah M
    Januari 18, 2013 pukul 2:28 pm

    Banyak orang mendefinisikan cinta n jatuh cinta. Tapi bagi saya pendapat yang benar adalah “Jatuh cinta terjadi bukan karena ketertarikan fisik semata, tapi lebih karena adanya KESESUAIAN tabiat dan jiwa.

  2. d3d3online
    Januari 19, 2013 pukul 1:48 am

    tak pikir iki maeng ceritane pak tarno maen sulap, ternyata ada yang melamar gadis cit cuiiiitt….

    • Alfan F
      Januari 19, 2013 pukul 10:58 am

      :p

  3. jtxtop
    Januari 19, 2013 pukul 1:19 pm

    Terima kasih atas konten dan info yg menarik dan menginspirasi….thk u

  4. Januari 21, 2013 pukul 1:43 pm

    ditunggu kabar baiknya🙂

    • Alfan F
      Januari 23, 2013 pukul 10:08 am

      akunya HHC loh mas he he he

  5. Februari 4, 2013 pukul 8:55 am

    semoga dilancarkan urusannya mas😀

    • Alfan F
      Februari 4, 2013 pukul 1:12 pm

      Amin dah he he he

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: